Akibat pembangunan proyek transportasi massal Bus Rapid Transit (BRT) dan Light Rapid Transit (LRT) yang segera akan direalisasikan, diperkirakan dampak sosialnya akan mengakibatkan sebanyak 15.000 supir kehilangan pekerjaan alias menganggur. . Sebagaimana disebutkan pada Konsultasi Publik Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha transportasi Kota Medan, Kamis (5/4/2018), LRT dan BRT akan melintas dari seluruh jalur lalu lintas yang saat ini ada. Dari kawasan Amplas, Pinang Baris, Padang Bulan, Belawan hingga Jalan Letda Sudjono. . Menurut Ketua Keluarga Besar Supir/Pemilik Angkutan Kota (KESPER) Sumatera Utara, Israel Situmeang yang turut menghadiri konsultasi publik, akibat operasional LRT dan BRT kelak, sebanyak 105 titik yang dilalui berbagai merek angkutan kota akan kehilangan penumpang. Cepat atau lambat para supirnya akan kehilangan pekerjaan akan menganggur. . “Kalau keberadaan LRT dan BRT nantinya tidak mampu menjamin kelangsungan hidup para supir angkot yang berjumlah sekitar 15.000 orang, maka pembangunannya akan kami boikot,” tegas Israel. . Kendati dalam perencanaannya angkot berpeluang menjadi feeder atau pengumpan, supir angkot masa depannya tetap terancam. . Menanggapi sikap KESPER, Kepala Dinas Perhubungan Kota Medan Renward Parapat menyatakan masih memungkinkan terjadi perubahan pola terhadap keberadaan angkot. Oleh sebab itu secara berkala akan ada percakapan dengan pihak KESPER membicarakannya. . “Tidak perlu para supir khawatir atau takut, mereka pasti tidak akan hilang karena adanya LRT dan BRT. Nanti masih akan terus dibicarakan,” ujar Renward. . Sumber : http://www.medanbisnisdaily.com/m/news/online/read/2018/04/05/31622/15_000_supir_terancam_nganggur_kesper_ancam_boikot_proyek_brt_dan_lrt/

Akibat pembangunan proyek transportasi massal Bus Rapid Transit (BRT) dan Light Rapid Transit (LRT) yang segera akan direalisasikan, diperkirakan dampak sosialnya akan mengakibatkan sebanyak 15.000 supir kehilangan pekerjaan alias menganggur.
.
Sebagaimana disebutkan pada Konsultasi Publik Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha transportasi Kota Medan, Kamis (5/4/2018), LRT dan BRT akan melintas dari seluruh jalur lalu lintas yang saat ini ada. Dari kawasan Amplas, Pinang Baris, Padang Bulan, Belawan hingga Jalan Letda Sudjono.
.
Menurut Ketua Keluarga Besar Supir/Pemilik Angkutan Kota (KESPER) Sumatera Utara, Israel Situmeang yang turut menghadiri konsultasi publik, akibat operasional LRT dan BRT kelak, sebanyak 105 titik yang dilalui berbagai merek angkutan kota akan kehilangan penumpang. Cepat atau lambat para supirnya akan kehilangan pekerjaan akan menganggur.
.
“Kalau keberadaan LRT dan BRT nantinya tidak mampu menjamin kelangsungan hidup para supir angkot yang berjumlah sekitar 15.000 orang, maka pembangunannya akan kami boikot,” tegas Israel.
.
Kendati dalam perencanaannya angkot berpeluang menjadi feeder atau pengumpan, supir angkot masa depannya tetap terancam.
.
Menanggapi sikap KESPER, Kepala Dinas Perhubungan Kota Medan Renward Parapat menyatakan masih memungkinkan terjadi perubahan pola terhadap keberadaan angkot. Oleh sebab itu secara berkala akan ada percakapan dengan pihak KESPER membicarakannya.
.
“Tidak perlu para supir khawatir atau takut, mereka pasti tidak akan hilang karena adanya LRT dan BRT. Nanti masih akan terus dibicarakan,” ujar Renward.
.
Sumber : http://www.medanbisnisdaily.com/m/news/online/read/2018/04/05/31622/15_000_supir_terancam_nganggur_kesper_ancam_boikot_proyek_brt_dan_lrt/
.
#Medan #Berita #BRT #LRT #Angkot #MedanTalk

Berita Cerita Kota Medan

[if-insta-embed-video]

[/if-insta-embed-video]

Untuk informasi pasang iklan , cek halaman sponsors Untuk informasi lowongan kerja cek www.KarirGram.com

Untuk informasi property Medan, tips dan inspirasi cek www.RumahTalk.com

Follow our social media: Instagram , Facebook & Twitter @medantalk for instant updates and please share our posts

Leave a Reply