Kementerian Pariwisata lewat Badan Pelaksana Otorita Danau Toba (BPODT) memastikan segera membenahi fasilitas wisata di kawasan Danau Toba pariwisata. Yakni mulai dari hotel, kuliner halal, hingga menjadikan Monkey Forest menjadi salah satu geosite unggulan di kawasan wisata tersebut. Monyet-monyet dari Monkey Forest Sibaganding itu kerap terlihat di pinggir jalan menuju Parapat, Kabupaten Simalungun. Jika datang sekarang, kondisinya memang sedikit memprihatinkan. Tidak tertata dengan apik seperti Monkey Forest di Ubud, Bali. Nama Monkey Forest belum sepopuler tempat wisata lain sekelas Batu Gantung, Tomok di Samosir, ataupun Air terjun Sipiso-piso di Karo. Padahal wisata monyet ini sudah ada sejak era 1980-an. Kementerian Pariwisata lewat Badan Pelaksana Otorita Danau Toba (BPODT) berencana akan kembali mempopulerkan Monkey Forest ini. Kawasan ini juga menjadi fokus pembangunan kawasan akan direvitalisasi. “Akan kita re-branding. Masuk dalam program tahun ini. Master plan-nya sudah ada,” ujar Direktur Utama BPODT Arie Prasetyo, Minggu (10/2). Menurutnya, saat ini kementerian terus menggenjot pembangunan di Danau Toba. Apalagi sudah masuk menjadi satu dari sepuluh Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN). . Sumber : https://m.jpnn.com/news/monkey-forest-sibaganding-bakal-disulap-jadi-wisata-unggulan-di-danau-toba

View in Instagram ⇒

Untuk informasi pasang iklan , cek halaman sponsors

Untuk informasi lowongan kerja cek www.KarirGram.com

Untuk informasi kuliner sedunia, cek www.MakanTalk.com

Untuk informasi property Medan, Kost, sewa/jual rumah, tips dan inspirasi design rumah cek www.RumahTalk.com

Untuk informasi otomotif dan video viral otomotif, cek www.OtomTalk.com

Untuk info Medan Punya Cerita, cek www.MedanKu.com

Follow our social media: Instagram , Facebook & Twitter @medantalk for instant updates and please share our posts

Leave a Reply